Senin, 14 Februari 2011

NUTRISI PADA IBU HAMIL


BAB I

PENDAHULUAN


A.      LATAR BELAKANG

Bahagia sekali ketika dokter menyatakan bahwa akan ada kehidupan di rahim anda. Untuk mempersiapkan hadirnya sang buah hati perlu bagi calon  ibu tentu saja dengan dibantu sang suami untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Termasuk mempersiapkan kebutuhan gizi yang cukup untuk kesehatan ibu hamil dan perkembangan janin.  
Siapa yang tidak ingin mempunyai bayi sehat dan cerdas? Semua ibu tentu menginginkan bayinya lahir dalam kondisi sehat dan cerdas. Bagi calon ibu, masa-masa kehamilan merupakan saat yang tepat digunakan untuk menciptakan bayi sehat. Syarat utama yang harus diperhatikan adalah nutrisi untuk bayi Anda selama dalam kandungan. Terpenuhinya kebutuhan nutrisi ibu hamil sangat menentukan kondisi bayi yang akan dilahirkan. Saking pentingnya, calon ibu berlomba-lomba memperhatikan nutrisi selama kehamilan, terutama masa-masa awal kehamilan. Fakta menunjukkan, berdasarkan berbagai penelitian para ilmuwan, jika para ibu hamil mengonsumsi makanan yang kaya gizi, dapat mencegah bayi mengidap penyakit jantung, diabetes, kegemukan, dan beberapa tipe penyakit kanker.
Seorang ibu hamil memiliki kebutuhan gizi khusus. Beberapa kebutuhan gizi ibu hamil dapat ditutupi oleh makanan sehat yang seimbang. Selain pilihan makanan sehat, pada saat kehamilan dibutuhkan vitamin. Idealnya adalah tiga bulan sebelum kehamilan
Asupan gizi selama kehamilan harus mendapatkan perhatian lebih. Jangan karena menginginkan sang janin sehat lalu ibu mengkonsumsi semua macam makanan tanpa memperdulikan nutrisi dalam kandungan makanan tersebut. Kebutuhan gizi pada ibu hamil tentunya akan meningkat apalagi saat memasuki kehamilan trisemester kedua, karena pada saat ini pertumbuhan janin berlangsung pesat.


B.       TUJUAN PENULISAN

1.         Tujuan Umum
Untuk mengidentifikasi nutrisi apa saja yang dibutuhkan oleh ibu hamil.
2.         Tujuan Khusus
a.       Untuk mengetahui hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemenuhan nutrisi ibu hamil,
b.      Untuk mengetahui gangguan nutrisi yang berhubungan dengan ibu hamil.

C.    METODE PENULISAN

Metode Penulisan yang digunakan dalam menyusun makalah ini adalah metode deskriptif yaitu metode yang bersifat menggambarkan suatu keadaan dengan objektif .
Untuk mendapatkan data yang diperlukan dalam penyusunan makalah ini Penulis menggunakan metode pengumpulan data secara: Studi Dokumentasi (Penulis dalam menyusun makalah ini dari beberapa buku dan internet sebagai sumber).

D.    SISTEMATIKA PENULISAN

Adapun sistematika penulisan makalah ini terdiri dari:
BAB I      : PENDAHULUAN
Di dalam pendahuluan ini Penulis menjelaskan tentang latar belakang masalah, tujuan Penulisan, metode Penulisan dan sistematika Penulisan.
BAB II     : TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini menjelaskan tentang : manfaat nutrisi, nutrisi pada ibu hamil, berat badan selama kehamilan, kebutuhan nutrisi pada ibu hamil, makanan yang harus di hindari, dan tips kesehatan.
BAB III   :  PENUTUP
Bab ini yang berisi tentang kesimpulan dan saran.
DAFTAR PUSTAKA

BAB II

TINJUAN PUSTAKA

 

A.    MANFAAT NUTRISI

1.    Nutrisi untuk pertumbuhan.
Dengan makanan bergizi, tubuh manusia tumbuh dan dipelihara. Semua organ tubuh dapat berfungsi dengan baik. Bagian tubuh yang rusak diganti. Kulit dan rambut terus berganti, sel – sel tubuh terus bertumbuh. Sel-sel tubuh memasak dan mengolah zat makanan yang masak agar zat makanan dapat dipakai untuk pekerjaan tubuh
2.    Makanan sebagai suku cadang.
Dengan makanan bergizi, tubuh manusia tumbuh dan dipelihara. Semua organ tubuh dapat berfungsi dengan baik. Bagian tubuh yang rusak diganti. Kulit dan rambut terus berganti, sel – sel tubuh terus bertumbuh. Sel-sel tubuh memasak dan mengolah zat makanan yang masak agar zat makanan dapat dipakai untuk pekerjaan tubuh.
Untuk itu, setelah sakit kita perlu banyak makan makanan bergizi. Begitu juga untuk yang menjalani operasi atau yang baru melahirkan.
3.    Makanan sebagai bensin tubuh.
Makanan juga dibutuhkan untuk melakukan kegiatan sehari-hari seperti mandi, menyapu, juga berkebun. Dalam keadaan tidurpun tubuh tetap membutuhkan tenaga untuk bernafas, degup jantung, serta tenaga memasak zat makanan dan memakainya. Namun, makanan perlu diatur agar sesuai dengan kebutuhan tubuh. Jumlahnya harus memadai, dan mutunya sesuai dengan kebutuhan sehari-hari (Nadesul, 1995 : 68).

B.       NUTRISI PADA IBU HAMIL

Pada dasarnya pemenuhan kebutuhan nutrisi pada ibu hamil dan menyusui khususnya banyak dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti faktor sosial, psikologis, ekonomi, pengetahuan, mitos, kebudayaan, dan keyakinan serta khusus individual.
Zat makanan sangat penting bagi ibu hamil karena berfungsi untuk perkembangan dan pertumbuhan janin. Oleh karena itu, kebutuhan akan zat makanan harus selalu terpenuhi di dalam tubuh ibu hamil karena janin memerlukan gizi untuk perkembangannya.
Menurut Dr. Tina Wardhani Wisesa, kehamilan sangatlah memiliki arti yang sangat penting bagi kehidupan perempuan karena dapat mempengaruhi kondisi fisiologis dan kejiwaan. Dijelaskan, dalam masa ini akan terjadi penurunan nafsu makan akibat faktor fisik maupun psikis sering muncul diawal kehamilan. Untuk mengatasi hal tersebut, sebaiknya ibu hamil makan dalam jumlah kecil tetapi sering. Makanan yang dimakan, kata Tina, juga hendaknya tidak kekurangan dan tidak juga kelebihan. Namun, yang pasti haruslah banyak mengandung gizi dan cukup mengandung vitamin dan mineral yang banyak yang diperlukan di dalam tubuh ibu hamil. Sebab, ibu hamil sangat memerlukan zat makanan yang lebih banyak dari biasanya karena ibu hamil makan bukan saja untuk kebutuhan dirinya melainkan juga untuk kebutuhan janinya yang berada dalam tubuh.
Kegunaan makanan pada ibu hamil adalah :
·         Untuk perumbuhan janin yang ada dalam kandungan.
·         Untuk mempertahankan kesehatan dan kekuatan badan ibu sendiri.
·         Agar supaya luka-luka persalinan lekas sembuh dalam nifas.
·         Guna mengadakan cadangan untuk masa laktasi

C.      BERAT BADAN SELAMA KEHAMILAN

Kenaikan berat badan rata – rata selama kehamilan adalah 9 – 13,5 kg. Kenaikan bervariasi pada masing-masing wanita dan bergantung pada faktor besar bayi, keadaan plasenta, cairan amnion, penambahan sirkulasi darah, penambahan jaringan cadangan ibu baik dalam bentuk protein maupun lemak, untuk keperluan melahirkan maupun menyusui. Penambahan berat badan per trimester lebih penting daripada penambahan berat badan keseluruhan. Pada trimester pertama kenaikan hanya sedikit antara 0,7 – 1,4 kg. Pada trimester selanjutnya akan terjadi kenaikan berat badan yang dikatakan teratur yaitu 0,35 – 0,4 kg per minggu.

D.      KEBUTUHAN NUTRISI PADA IBU HAMIL

Asupan gizi yang buruk akan menimbulkan berbagai dampak bagi kesehatan ibu juga bayi yang dikandungnya. Misalnya sang ibu bisa menderita anemia dan kurang gizi, sedangkan pada bayi bisa berupa berat badan lahir renda, prematur bahkan keguguran. Berikut nutrisi yang dibutuhkan oleh ibu selama kehamilan :
1.      Protein.
Protein besar peranannya dalam memproduksi sel-sel darah, dan juga untuk membantu, membangun, dan mengganti jaringan tubuh. Ibu hamil membutuhkan nutrisi ini agar janin tumbuh optimal. Protein dapat Anda dapatkan dengan mengkonsumsi tempe, tahu, daging, ayam, telur, susu, dan ikan.
2.      Kalori.
Selama kehamilan, kalori dibutuhkan untuk menghasilkan berat badan bayi yang cukup saat dilahirkan. Pada trisemester pertama, memang tidak dibutuhkan peningkatkan kalori, namun saat memasuki trisemester kedua dan ketiga kehamilan, tubuh membutuhkan 300 kalori per hari. Kalori dapat Anda dapatkan dengan mengkonsumsi kacang-kacangan, buah, sereal, beras merah, sayur, kentang.
3.      Kalsium.
Janin membutuhkan kalsium untuk pertumbuhan tulang dan giginya, dan menurut penelitian janin membutuhkan 13 mg kalsium dari darah ibu. Jika jumlah kalsium yang ia dapatkan kurang, maka ia akan mengambilnya dari tulang Anda, dan berakibat pada pengeroposan tulang nantinya. Sumber kalsium yang lain adalah sayuran hijau dan kacang-kacangan. Saat ini kalsium paling baik diperoleh dari susu serta produk olahannya. Susu juga mengandung banyak vitamin, seperti vitamin A, D, B2, B3, dan vitamin C.
4.      Zat besi.
Kekurangan zat besi dapat meningkatkan resiko cacar pada Anda dan janin. Zat besi dapat Anda dapatkan dengan mengkonsumsi bayam, daging merah, hati, ikan, unggas, kerang, telur, kedelai.
5.      Asam Folat (vitamin B).
Asam Folat yang dikonsumsi sejak masa pembuahan dan awal kehamilan mampu mencegah cacat lahir pada otak dan tulang belakang. Per harinya Anda harus mengkonsumsi 400 mg Asam Folat, dan nutrisi ini dapat Anda temui dalam jus jeruk, bayam, oatmeal, brokoli, stroberi, dan roti.
6.      Karbohidrat dan lemak.
Bermanfaat sebagai sumber zat tenaga untuk menghasilkan kalori dan dapat diperoleh dari serelia dan umbi-umbian.
7.      Cairan.
Cairan dibutuhkan untuk meningkatkan volume darah dan air ketuban. Minumlah setidaknya 6 hingga 8 gelas per hari, baik itu berupa air mineral, jus, teh atau pun sup.
8.      Garam.
Tubuh membutuhkan sekitar 2000 hingga 8000 mg garam per hari, untuk membantu mengatur air dalam darah. Bagi ibu yang terkena darah tinggi atau tidak memerlukan tambahan asupan garam.


piramida
 makanan
 


 









Ada beberapa jenis makanan yang harus dihindari oleh ibu hamil, karena kemungkinan membawa bibit penyakit atau parasit tertentu yang membahayakan janin. Jenis bibit penyakit / parasit yang membahayakan kandungan dan terbawa dalam makanan antara lain:
1.         Listeria
Dapat menyebabkan keguguran, bayi lahir mati, atau keracunan darah. Bakteri listeria monocytogenes banyak terdapat pada :
a.       Produk unggas (termasuk telur), ikan atau daging sapi yang diolah setengah matang.
b.      Selada, buah dan sayuran yang tidak dicuci bersih, terutama bila dimakan dalam keadaan mentah.
c.       Beberapa jenis keju lunak, seperti Brie, Camembert, Blue Cheese serta keju lain yang dibuat dari susu kambing atau domba.
2.      Bakteri E. Coli
Sering ditemukan pada daging yang diolah setengah matang, dan susu yang tidak mengalami pasteurisasi. Racun yang dikeluarkannya dapat merusak usus dan ginjal.
3.      Salmonella dan Toksoplasma
Untuk menghindari infeksi bakteri jenis ini, sebaiknya tidak mengkonsumsi daging dan telur dalam bentuk mentah atau setengah matang.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemenuhan nutrisi ibu hamil yaitu:
1.      Ibu harus makan teratur tiga kali sehari.
2.      Hidangan harus tersusun dari bahan makanan bergizi yang terdiri : makanan pokok, lauk pauk, sayuran dan buah-buahan dan diusahan minum susu 1 gelas setiap hari.
3.      Menggunakan aneka ragam makanan yang ada.
4.      Memilih berbagai macam bahan makanan yang segar.
Bila kondisi badan si ibu tidak terganggu maka jumlah atau besar makanan yang dapat dimakan ialah seperti tercantum pada lampiran. Namun bila terjadi gangguan masa kehamilan maka dapat diatur sebagai berikut :
Pada Trisemester I : Pada umur kehamilan 1-3 bulan kemungkinan terjadi penurunan berat badan. Hal ini disebabkan adanya gangguan pusing, mual bahkan muntah. Untuk itu dianjurkan porsi makanan kecil tetapi sering. Bentuk makanan kering atau tidak berkuah.
Pada Trisemester II : Nafsu makan ibu membaik, makan makanan yang diberikan : 3 x sehari ditambah 1 x makanan selingan. Hidangan lauk pauk hewani seperti : telur, ikan, daging, teri, hati sangat baik dan bermanfaat untuk menghindari kurang darah.
Pada Trisemester III :
Ø  Makanan harus disesuaikan dengan keadaan badan ibu.
Ø  Bila ibu hamil mempunyai berat badan kelebihan, maka makanan pokok dan tepung-tepungan dikurangi, dan memperbanyak sayur-sayuran dan buah-buahan segar untuk menghindari sembelit.
Bila terjadi keracunan kehamilan/edema (bengkak-bengkak pada kaki) maka tidak menambah garam dapur dalam masakan sehari-hari.

F.       TIPS KESEHATAN

1.         Tips untuk ibu hamil.
Menjadi ibu hamil membawa banyak perubahan keseharian anda. Salah satu perubahan yang cukup besar adalah perubahan pola makan. Berikut beberapa tips mengenai pola makan bagi ibu hamil:
·           Konsumsilah makanan dengan jumlah lebih banyak dari piramida makanan bagian bawah. Kemudian tambahkan dengan sayuran dan protein, buah, produk susu, dan terakhir makanan berlemak. Dengan konsep paramida, makin ke bawah, makin besar kebutuhan yang harus dipenuhi setiap harinya.
·           Menu yang bervariasi pada makanan sangat penting. Hal ini membantu mendapatkan kebutuhan vitamin dan mineral dari makanan yang anda konsumsi. Variasi menu juga membantu mencegah kebosanan.
·           Bawalah selalu air putih. Minum air dalam jumlah cukup dapat membantu kehamilan sehat. Dengan cukup air, kulit ibu lebih sehat (lebih elastis), serta dapat mengurangi gejala kehamilan umum seperti sembelit, bengkak, dan sebagainya. Minum cukup 8 gelas air sehari. Minuman lain seperti soda, kopi tidak boleh dihitung sebagai perhitungan 8 gelas air.
·           Makanlah dalam jumlah sedikit jika anda memiliki masalah mual atau muntah atau pengurangan ruang di perut ketika hamil. Mengkonsumsi makanan dalam jumlah kecil (namun sering) dapat membantu mengatur kadar gula darah yang membuat anda merasa nyaman dalam menjalankan aktivitas sehari-hari.
·           Selalu ingat bahwa penambahan berat badan saat kehamilan merupakan bagian penting dari kehamilan. Hindari diet ataupun pantang pada makanan tanpa berdiskusi dengan praktisi kesehatan anda.
·           Vitamin maupun suplemen tidak dimaksudkan untuk mengganti asupan makanan anda selama kehamilan. Suplemen dan vitamin dimaksudkan untuk membantu mencukupi kebutuhan yang diperlukan ibu hamil. Anda bisa saja mengkonsumsi banyak vitamin, namun beberapa vitamin (seperti vitamin A) dalam jumlah besar dapat menyebabkan kecacatan. Pastikan anda memberitahukan suplemen vitamin kepada praktisi kesehatan.
2.         Tips memberi nutrisi bayi dalam kandungan.
a.       Hindari alkohol karena akan menyebabkan anak kesulitan belajar, perilaku hiperaktif, dan agresif.
b.      Penuhi kebutuhan zat besi karena pada masa kehamailan kebutuhan zat besi akan meningkat dua kali lipat hingga sekitar 30 mg per hari. Zat besi dapat membantu distribusi oksigen melalui sirkulasi darah ibu yang meningkat 50 persen dengan asupan zat besi yang cukup.
c.       Jangan mengonsumsi junkfood dan kurangi asupan kafein karena mengonsumsi 200 mg kafein setiap hari dapat meningkatkan risiko keguguran.
d.      Sebisa mungkin, Anda konsumsi makanan organik karena bebas pestisida, sudah pasti aman dikonsumsi.
e.       Jangan sepelekan minum air yang cukup dan makanan yang mengandung serat, khususnya dalam buah dan sayuran. Minumlah sedikitnya 8 gelas setiap hari. Konsumsi sedikitnya dalam sehari 25-35 gram serat.
f.       Jika mengonsumsi hasil laut, jangan memakan ikan yang mengandung merkuri tinggi, seperti ikan hiu, king mackerel, dan swordfish. Pilihlah yang aman dari merkuri, seperti ikan tuna sebanyak 12 ons setiap minggu.

BAB III

PENUTUP


A.      KESIMPULAN

Kehamilan adalah suatu kejadian yang hampir selalu ditunggu-tunggu. Saat ini pun ibu pada umumnya sudah mengerti bagaimana seharusnya ia lebih menjaga kondisi tubuh demi untuk kelancaran kehamilan dan perkembangan janin dalam kandungan. Jika sebelumnya ia makan hanya untuk dirinya sendiri, kini ia harus mencukupi kebutuhan gizinya untuk janinnya pula. Normalnya, sang ibu mengalami peningkatan berat badan selama kehamilan berlangsung. Kenaikan berat badan yang optimal akan berdampak baik pada kehamilan maupun output persalinannya kelak.
Makanan dengan gizi seimbang dapat diperoleh dari karbohidrat dan lemak sebagai sumber zat tenaga, protein sebagai sumber zat pembangun, serta vitamin dan mineral sebagai zat pengatur. Sebagai sumber tenaga yang menghasilkan kalori, karbohidrat dapat diperoleh dari serealia, umbi-umbian. Sementara protein sebagai sumber zat pembangun dapat diperoleh dari daging, ikan, telur, kacang-kacangan, dan sebagai sumber zat pengatur, vitamin dan mineral dapat diperoleh dari buah-buahan dan sayur-sayuran.

B.       SARAN

Diharapkan dengan adanya penjelasan mengenai Kebutuhan Nutrisi untuk ibu hamil ini , dapat menunjang kita dalam  proses pembelajaran pada mata kuliah PKKDM II serta menjadi pedoman dan bahan pembelajaran  dalam melaksanakan profesi kita sebagai perawat nantinya. Oleh karena itu dengan adanya bahan materi ini  diharapkan kita sebagai mahasiswa mampu mengetahui manfaat nutrisi, informasi tentang nutrisi pada ibu hamil, berat badan selama kehamilan, kebutuhan nutrisi pada ibu hamil, makanan yang harus di hindari, dan tips-tips kesehatan dan semoga isi makalah ini dapat membantu kita saat kita turun ke lapangan/masyarakat nantinya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar